Mother&Baby Indonesia
Yuk! Bilang "Ya" Seharian Bersama Jennifer Garner di Film Yes Day

Yuk! Bilang "Ya" Seharian Bersama Jennifer Garner di Film Yes Day

Bilang “ya” seharian pada Si Kecil? Itu mungkin hal yang menyeramkan bagi kebanyakan orang tua, tetapi tidak bagi Jennifer Garner dan Edgar Ramirez dalam film terbaru mereka: Yes Day. Film persembahan Netflix ini mengisahkan pengalaman seru keluarga Allison & Carlos Torres saat menerapkan "yes day", sebuah hari di mana orang tua harus bilang “ya” selama 24 jam dan ketiga anak merekalah yang menetapkan aturannya. 

Uniknya, film ini terinspirasi dari kehidupan asli Jennifer Garner, pemeran Allison Torres. Aktris cantik sekaligus ibu 3 anak ini telah menerapkan "yes day" selama 9 tahun berturut-turut! Berita baiknya: M&B mendapatkan kesempatan untuk mewawancarai langsung Jennifer Garner dan Edgar Ramirez. Yuk, simak wawancara eksklusif kami dengan Jennifer dan Edgar.



Bagaimana awal mulai terciptanya Yes Day?


Jennifer Garner: Yes Day! adalah salah satu judul buku Amy Krouse Rosenthal, yang menjadi buku favorit saya dan anak-anak saya. Saya sering membacakan buku ini kepada putri kedua saya dan ia sangat menyukainya. Ia selalu berangan-angan memiliki "yes day" dan saya rasa usianya mungkin sekitar tiga tahun ketika ia mengatakan ingin "yes day" sebagai hadiah Natal. Jadi, saya melakukannya, dan saya melakukannya setiap tahun sejak saat itu, dengan pengecualian yang menghebohkan dan mengerikan tahun lalu.

Sekitar dua tahun lalu, saya mengunggah ke Instagram beberapa foto diri saya yang kelelahan setelah melakukan "yes day." Kemudian istri Ben Everard, salah satu produser kami, mengatakan ini harus menjadi film. Jadi, mereka menghubungi saya dan tidak perlu pikir panjang lagi. Tentu saja itu harus dijadikan film! Kami langsung tancap gas.



Seperti apa Yes Day di kehidupan asli Anda?


Jennifer Garner: Kami tidak melakukan sesuatu yang besar. Sejujurnya, hari itu lebih tentang seorang anak yang diperbolehkan melanggar aturan sehari-hari. Es krim untuk sarapan, tidur di pekarangan, dan saya melakukan sesuatu dengan mereka yang disebut Coach Mom, saya memerintahkan mereka lari di lintasan dan melakukan push-up (hanya untuk bersenang-senang, bukan dengan cara yang serius) tetapi mereka akan melakukan Coach Kids, dan mereka akan meminta saya melakukan semua hal yang gila.

"Yes day" anak-anak saya adalah kejutan, berbeda dengan filmnya. Kami bangun, saya mengosongkan jadwal saya hari itu, dan saya mengosongkan jadwal mereka, dan saya berkata, “Hei, coba tebak anak-anak? Ini yes day!” Dan pada saat itu saya sudah menanamkan hal-hal kecil di pikiran mereka seperti, “Sepertinya menyenangkan kalau kita pergi ke tempat menghias kue dan setiap orang membuat kue?”

Apa harapan untuk penonton Yes Day?

Jennifer Garner: Setelah menjalankan tahun yang berat di tengah pandemi, akan sangat menyenangkan bagi anak-anak untuk mendengar kata “ya” seharian. Perkemahan dibatalkan, sekolah secara virtual, tidak ada yang pergi berlatih sepak bola. Apa yang lebih menyenangkan dibandingkan keinginan yang terkabul dengan satu hari yang penuh kata “ya!” Saya sangat berharap orang-orang akan merasakan kegembiraan itu, dan saya berharap kami bisa menginspirasi mereka untuk memiliki "yes day" mereka sendiri, dan mereka bisa memulai tradisi baru keluarga mereka sendiri.

Apa harapan Anda untuk film ini saat dirilis di Netflix?

Edgar Ramirez: Saya harap film ini dapat menghadirkan senyum di wajah orang-orang ketika mereka menghadapi badai kesulitan ini. Pandemi ini sangat berat bagi begitu banyak orang. Sekali lagi, saya pikir Yes Day adalah tentang berbagi waktu bersama. Jadi, saya harap setelah semua yang kita lalui, menonton film ini akan membuat penonton merasa lebih terkoneksi dengan orang-orang tercinta dan menginspirasi keluarga untuk memimpikan hari ketika mereka bisa berkumpul bersama lagi. (Tiffany/SW/Dok. Netflix)



Tags: film,   jennifer garner,   selebriti