Mother&Baby Indonesia
Ini Penyebab Janin Tidak Berkembang yang Perlu Diwaspadai

Ini Penyebab Janin Tidak Berkembang yang Perlu Diwaspadai

Kehamilan merupakan momen istimewa bagi setiap wanita. Namun terkadang proses kehamilan tidak berjalan lancar sehingga bisa berakhir dengan kekecewaan.

Ada banyak masalah yang bisa terjadi selama masa kehamilan, salah satunya adalah janin yang tidak berkembang. Dalam istilah medis, janin yang tidak berkembang disebut blighted ovum atau hamil kosong.

Perlu diketahui, sel telur yang sudah dibuahi akan membelah dan membentuk embrio. Proses ini biasanya terjadi pada hari ke-10 kehamilan. Lantas plasenta mulai berkembang dan hormon kehamilan meningkat.



Namun pada kasus janin tidak berkembang, sel telur yang sudah dibuahi gagal membelah diri menjadi embrio. Seperti dilansir American Pregnancy Association, kondisi janin tidak berkembang biasanya terjadi pada trimester pertama dan sebelum Anda menyadari tengah hamil.

Meski begitu, Anda akan tetap merasakan tanda-tanda kehamilan, mulai dari terlambat menstruasi hingga hasil test pack yang menunjukkan dua garis atau positif. Tapi saat plasenta berhenti tumbuh dan kadar hormon menurun, perlahan tanda kehamilan akan hilang. Kemudian Anda akan mengalami kram perut dan perdarahan dari vagina guna meluruhkan janin yang tidak berkembang.

Penyebab janin tidak berkembang bisa beraneka ragam. Berikut adalah beberapa di antaranya yang perlu mendapat perhatian khusus.

1. Kerusakan Kromosom

Dalam buku berjudul Anembryonic Pregnancy, kelainan atau kerusakan kromosom bisa menjadi penyebab janin tidak berkembang di dalam kandungan lalu memicu keguguran. Trisomi adalah jenis kelainan kromosom yang sering menjadi penyebab janin tidak berkembang. Setidaknya 30 persen janin yang memiliki trisomi berakhir dengan keguguran.

Jenis trisomi 16 bisa memicu pertumbuhan embrio yang belum sempurna dan membentuk kantong kosong. Sedangkan jenis trisomi lain sering mengakibatkan kematian embrio dini sebelum menjadi janin. Satu hal yang perlu diingat, kerusakan kromosom ini tidak disebabkan oleh Anda dan pasangan. Jadi Moms dan Dads tidak perlu menyalahkan diri sendiri atau orang lain apabila mengalami janin tidak berkembang karena alasan yang satu ini.

2. Faktor Genetik

Apabila dalam keluarga Anda ada yang pernah mengalami kondisi serupa, hal ini bisa menjadi faktor risiko penyebab janin tidak berkembang. Kondisi kelainan genetik ini dipengaruhi oleh pembelahan sel yang tidak normal, seperti:

• Gangguan gen tunggal

• Pernikahan sedarah

• Kerusakan DNA pada sperma



• Pembelahan sel yang tidak normal ini bisa memicu perdarahan pada vagina hingga keguguran.

3. Stres

Mengutip situs Mayo Clinic, stres yang sangat parah juga bisa memengaruhi kondisi kesehatan ibu hamil dan menyebabkan janin tidak berkembang. Janin tidak berkembang atau hamil kosong termasuk dalam kondisi keguguran. Setidaknya 10-20 persen ibu hamil mengalami keguguran. Kondisi ini paling sering terjadi pada masa kehamilan atau ketika wanita belum menyadari dirinya sedang hamil.

4. Penyakit Tuberkulosis

Tuberkulosis atau penyakit yang menyerang pernapasan ini juga bisa mengganggu fungsi organ reproduksi wanita. Ibu hamil yang memiliki penyakit tuberkulosis dan infeksi saluran reproduksi memiliki kemungkinan akan mengalami janin tidak berkembang. Komplikasi dari saluran reproduksi yang mencakup perlekatan di dalam rahim (intrauterine) bisa menghambat implantasi dan pertumbuhan embrio.

5. Gangguan Imun

Kondisi kesehatan ini juga menjadi penyebab janin tidak berkembang, salah satunya adalah autoimun. Pada wanita penderita autoimun, tubuhnya akan menolak embrio yang ditanamkan ke dalam rahim sehingga menyebabkan gagal berkembang.

6. Faktor Hormonal

Janin tak berkembang juga bisa disebabkan oleh faktor hormonal, seperti:

• Kadar hormon progesteron yang rendah

• Gangguan endokrin

• Disfungsi tiroid

• Sindrom polikistik ovarium (PCOS). (Wieta Rachmatia/SW/Dok. Freepik)



Tags: janin tidak berkembang,   keguguran,   blighted ovum,   kehamilan