Mother&Baby Indonesia
Waspada, Herpes Bisa Berakibat Fatal pada Bayi

Waspada, Herpes Bisa Berakibat Fatal pada Bayi

Kulit terlihat kering, disertai luka lepuh atau luka terbuka yang berair, merupakan tanda-tanda penyakit herpes. Ya, herpes adalah penyakit yang cukup sering menyerang manusia dan disebabkan oleh dua jenis virus, yaitu herpes simplex virus (HSV) dan varicella-zoster virus.

Herpes bisa menyerang siapa saja, termasuk bayi. Mengingat sistem pertahanan tubuh bayi belum sempurna, biasanya mereka mudah sekali tertular ketika melakukan kontak dengan orang dewasa yang mengidap penyakit herpes. Pada umumnya, penyakit herpes yang menyerang bayi disebabkan oleh virus herpes simplex tipe 1 (HSV-1). Tapi tidak menutup kemungkinan Si Kecil juga tertular virus tipe 2.

Seperti telah disebutkan, penularan virus HSV ini terjadi melalui kontak dengan penderitanya, termasuk kontak kulit, air liur, atau saat Si Kecil menyentuh benda yang telah terkontaminasi virus herpes. Perlu diketahui, virus herpes juga dapat dengan mudah menular ketika bayi bersentuhan dengan lepuh penderita herpes, misalnya pada kulit atau bibir.



Nah, itulah alasan Moms sebaiknya tidak membiarkan Si Kecil dicium oleh sembarang orang. Anda tentunya pernah mendengar kasus bayi tertular penyakit herpes karena terlalu sering dicium oleh orang-orang yang menjenguknya. Selain itu, bayi juga berisiko tertular virus herpes dari ibu yang menderita herpes genital saat proses persalinan.

Gejala Herpes

Herpes biasanya ditandai dengan adanya luka melepuh di sekitar mulut, hidung, pipi, dan dagu. Setelah beberapa hari, luka ini akan pecah dan membentuk kerak. Dengan daya tahan tubuh yang baik, biasanya luka akan sembuh dalam 1 hingga 2 minggu. Namun pada bayi, herpes juga bisa menimbulkan gejala sebagai berikut:

• Demam

• Pembengkakan kelenjar getah bening

• Rewel dan sering menangis

• Bayi menjadi enggan makan dan minum

• Air liur menetes



• Kulit dan matanya tampak menguning

• Lemas dan kurang responsif ketika diajak berinteraksi

• Muncul ruam dan luka melepuh di kulit.

Mengingat bayi biasanya enggan makan dan minum selama mengalami herpes, maka ia berisiko mengalami dehidrasi. Itulah alasan mengapa herpes pada bayi perlu segera ditangani. Selain rentan dehidrasi, bayi yang mengalami herpes juga bisa terkena gangguan pernapasan, fungsi otak, dan sistem sarafnya.

Masalah Lanjutan

Sementara itu, apabila tidak ditangani sedini mungkin dan dengan cara yang tepat, virus herpes bisa memicu masalah lanjutan. Virus tersebut bisa dengan mudah menyebar ke organ tubuh lain, seperti mata, paru, ginjal, hati, dan otak bayi.

Saat kondisinya sudah parah dan virus telah menyebar, bayi bisa mengalami gangguan kesehatan yang sangat serius mulai dari kejang, penurunan kesadaran, sesak napas, kebutaan, hingga radang otak (ensefalitis). Infeksi virus herpes juga berisiko tinggi mengancam nyawa bayi.

Jadi Moms, jangan anggap enteng virus herpes. Segera periksakan Si Kecil ketika menunjukkan tanda-tanda tertular penyakit herpes sehingga bisa langsung mendapat pengobatan yang tepat dari dokter. (Wieta Rachmatia/SW/Dok. Freepik)



Tags: bayi,   herpes