Mother&Baby Indonesia
Perlukah Bayi Diberikan Obat Demam Setelah Vaksinasi?

Perlukah Bayi Diberikan Obat Demam Setelah Vaksinasi?

Saat memiliki bayi, pemberian vaksin atau imunisasi untuk Si Kecil merupakan kegiatan rutin yang Anda lakukan untuk menjaga kesehatan Si Kecil. Sudah tidak diragukan lagi, vaksin memberikan perlindungan bagi tubuh bayi Anda dari berbagai penyakit berbahaya. Sebut saja polio, cacar, dan tetanus.

Walau sangat bermanfaat bagi Si Kecil, kenaikan suhu tubuh atau sedikit demam mungkin terjadi setelah bayi diberikan vaksinasi. Ya, demam merupakan salah satu efek samping yang bisa terjadi pada beberapa anak setelah diberikan vaksin. Apa sih, penyebab bayi sering demam setelah vaksinasi? Perlukah langsung diberikan obat demam? Ketahui jawabannya di bawah ini ya, Moms.

Baca juga: Mana Lebih Baik, Vaksin dengan Demam Atau tanpa Demam?



Penyebab Bayi Demam Setelah Vaksin

Mengutip Mom Junction, bayi demam setelah diberikan vaksinasi merupakan suatu reaksi tubuh dari masuknya zat asing. Sistem imun tubuh membuat reaksi inflamasi sebagai respons pada kandungan-kandungan vaksin yang masuk, ini juga mungkin disertai kemerahan, sedikit bengkak, atau nyeri di area yang disuntikkan. Namun reaksi tubuh ini dinilai sangat kecil dibandingkan besarnya manfaat vaksin bagi kesehatan anak, sehingga para dokter tentu sangat menyarankan bahkan mewajibkan pemberian vaksin.

Jika Moms bertanya, apakah demam setelah vaksin umum terjadi? Jawabannya: Sangat umum. Ini merupakan respons normal tubuh, dan artinya vaksin tersebut telah bekerja dengan baik serta tubuhnya mulai menghasilkan antibodi untuk melawan infeksi. Demam ringan ini mungkin mulai muncul dalam 24 jam setelah pemberian vaksin dan mungkin terjadi selama 2 hingga 3 hari.

Perlukah Diberi Obat Demam?

Demam ringan adalah reaksi tubuh bayi yang umum terjadi usai pemberian vaksin, yang tidak perlu diberikan obat penurun demam, terlebih sebelum terjadi demam. Demam ringan ini bukan masalah yang serius dan butuh penanganan darurat, maka orang tua tidak perlu terlalu panik menghadapinya. 



Centers for Disease Control and Prevention (CDC), mengatakan untuk meredakan demam ringan pascavaksinasi, pemberian cool sponge bath atau mandi dengan spons dapat meredakan demam. Ya, tidak perlu buru-buru diberikan obat penurun demam, Moms.

Jika suhu tubuh anak sudah di atas 38,5 derajat Celsius, mungkin dokter akan menyarankan pemberian parasetamol atau ibuprofen yang dosisnya sudah disesuaikan dengan usia dan berat badan anak Anda. Namun ingat, sebaiknya Anda tidak sembarangan memberikan obat ini ke anak tanpa arahan dokter, ya.

Mengutip Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), “Untuk mengurangi ketidaknyamanan pasca vaksinasi, dipertimbangkan untuk pemberian parasetamol 15 mg/kgbb kepada bayi/anak setelah imunisasi, terutama pasca vaksinasi DPT. Kemudian dilanjutkan setiap 3-4 jam sesuai kebutuhan, maksimal 4 kali dalam 24 jam. Jika keluhan masih berlanjut, diminta segera kembali kepada dokter.”

Bagaimana jika demamnya terus meningkat? Web MD mengatakan, jika demam anak Anda sudah lebih dari 105 F atau sekitar 40 derajat Celsius, maka Anda disarankan membawa Si Kecil ke dokter, terlebih jika demam telah berlangsung lebih dari 2 hari. (Tiffany/SW/Dok. Freepik)



Tags: demam,   vaksin,   bayi,   kesehatan,   obat,   parasetamol