Mother&Baby Indonesia
5 Gangguan Psikologis yang Bisa Dialami Ibu saat Hamil

5 Gangguan Psikologis yang Bisa Dialami Ibu saat Hamil

Selama menjalani masa kehamilan, tak hanya kesehatan fisik yang harus Anda jaga, Moms. Kesehatan mental pun perlu mendapat perhatian. Ya, masa kehamilan yang biasanya dianggap sebagai momen kebahagiaan, buat sebagian wanita malah bisa menimbulkan gangguan psikologis dan masalah mental.

Umumnya, merasa bingung dan khawatir saat hamil atau menjelang persalinan merupakan hal yang normal dialami oleh ibu hamil. Namun, jika tidak diatasi, kebingungan dan kekhawatiran tersebut akan berdampak pada munculnya gangguan psikologis yang bisa Anda derita. Berikut ini beberapa gangguan psikologis yang bisa dialami oleh ibu hamil.

1. Depresi

Depresi adalah salah satu hal yang paling banyak dialami ibu hamil, terlebih saat hari kelahiran semakin dekat. Mengutip American Pregnancy Association (APA), depresi saat hamil lebih dikenal dengan istilah antepartum depression. Ini adalah gangguan suasana hati, suatu penyakit biologis yang disebabkan oleh perubahan kimia di otak. Menurut Mayo Clinic, sekitar 7 persen ibu hamil mengalami depresi, dan angka ini bisa lebih tinggi di negara-negara dengan pendapatan rendah atau menengah.



Depresi saat hamil yang tidak segera ditangani tentu saja dapat memberikan dampak buruk yang berbahaya bagi ibu dan bayi, seperti menyebabkan bayi lahir prematur, lahir dengan berat badan rendah, dan gangguan tumbuh kembang. penelitian terbaru juga menemukan, anak-anak yang ibunya mengalami depresi selama kehamilan, memiliki peningkatan risiko terkena penyakit mental seumur hidup, seperti gangguan kecemasan dan suasana hati.

2. Mood Swing

Kehamilan memiliki efek yang kuat terhadap perubahan mood. Karena itu, sangat normal apabila bumil mengalami mood swing, emosi dan suasana hati yang naik turun. Sebagian besar bumil mengalaminya. Ada yang ringan dan mudah diatasi, tapi ada juga yang sudah hampir mencapai tahap depresi.

Penyebabnya adalah perubahan tubuh dan hormon ibu hamil. Peningkatan hormon estrogen dan progesteron selama kehamilan di trimester pertama akan membuat mood Anda naik turun. Kombinasi antara perubahan hormon, rasa lelah, khawatir akan persalinan, dan rasa cemas membuat Anda juga jadi sangat emosional dan sensitif.

3. Obsessive-Compulsive Disorder (OCD)

Sebuah penelitian menemukan bahwa saat hamil, wanita cenderung mengalami gangguan mental OCD. Bentuk gangguan yang sering dialami oleh wanita hamil antara lain adalah terobsesi untuk selalu bersih-bersih, selalu memeriksa keadaan janin atau bayinya, dan timbulnya pikiran-pikiran buruk mengenai masa depan janin di dalam kandungannya.



“Kebanyakan ibu hamil yang mengalami OCD terus memikirkan janinnya. Mereka selalu berpikir bahwa janin mereka menghadapi bahaya. Biasanya, kondisi ini terbawa sampai setelah melahirkan. Akibatnya, penderita OCD, tidak mau berdua saja dengan bayinya karena takut hal buruk akan terjadi pada bayi mereka,” kata Profesor Paul Salkovskis, psikolog klinis dari King’s College, London.

4. Cemas Berlebihan (Tokofobia)

Kecemasan yang dihadapi selama hamil hingga menjelang persalinan adalah sesuatu yang wajar terjadi pada ibu hamil. Namun jika Anda mengalami kecemasan berlebihan, jangan-jangan Anda menderita tokofobia, jenis fobia yang terjadi jika wanita hamil mengalami panik, perasaan takut berlebihan, serta sakit secara fisik dan emosional jelang persalinan atau ketika memikirkan tentang persalinan. Ia bahkan mengalami ketakutan berlebihan sejak masa kehamilan.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa lebih dari 20 persen wanita yang hamil pertama kali mungkin mengalami gejala tokofobia. Namun hal ini sangat bergantung pada karakter ibu hamil sendiri, pandangannya terhadap kehamilan, dan hubungannya dengan suami.

5. Gangguan Makan

Gangguan maka bisa dipicu oleh perubahan bentuk tubuh Moms saat hamil. Salah satunya adalah mommyrexia, yaitu masalah psikologis yang membuat bumil tak ingin menambah berat badan, atau setidaknya meminimalkan kenaikan berat badan mereka.

Kenaikan berat badan yang berlebih saat kehamilan memang berisiko menimbulkan gangguan kesehatan. Tetapi, tidak menambah berat badan yang cukup saat hamil juga membuat kesehatan ibu dan janin dalam bahaya. Sang bayi mungkin akan mengalami perkembangan yang tidak sempurna, sementara Anda sendiri berisiko kekurangan nutrisi dan masalah kesehatan. (M&B/SW/Dok. Freepik)



Tags: hamil,   kehamilan,   ibu hamil,   gangguan kehamilan,   gangguan psikologis