Mother&Baby Indonesia
Tanda Bayi Tumbuh Gigi dan Cara Mengatasi saat Ia Rewel

Tanda Bayi Tumbuh Gigi dan Cara Mengatasi saat Ia Rewel

Fase tumbuh gigi menjadi satu perkembangan yang bisa dibilang cukup menantang. Pasalnya, Si Kecil bisa mengalami beberapa hal pada tubuhnya secara fisik dan tampak sedikit menyakitkan untuknya. Tapi, bukan berarti tidak ada yang bisa Moms lakukan untuk menenangkan bayi saat berada di fase ini, kok.

Tahapan Tumbuh Gigi

Ketika gusi Si Kecil menunjukkan adanya titik berwarna putih, itulah gigi yang akan muncul nantinya menjadi gigi susu terlebih dahulu. Kumpulan gigi berjumlah 20 nantinya akan muncul semua antara usia 6 bulan hingga 2 tahun, baik pada rahang atas maupun rahang bawah. Untuk lebih jelas, berikut pertumbuhan gigi sesuai usia bayi:

• Gigi seri paling depan: 6-12 bulan. 



• Gigi taring: 16-23 bulan. 

• Gigi geraham pertama: 13-19 bulan. 

• Gigi geraham kedua: 22-24 bulan.


Tanda Bayi Tumbuh Gigi

Pada fase ini, mungkin Si Kecil akan mengalami sindrom teething. Kondisi ini bisa membuat bayi merasa tidak nyaman hingga menjadi lebih rewel dari biasanya, meski pertumbuhan gigi masih tahap awal. Moms bisa melihatnya melalui tanda-tanda tumbuh gigi yang bayi perlihatkan, sebagai berikut:

1. Gusi memerah, terjadi bengkak atau memar, dan terasa sakit.

2. Air liur yang keluar berlebihan, hingga membuatnya mengeces.

3. Si Kecil tampak sering menggosok telinga atau pipi akibat rasa sakit pada gusi.

4. Mulai memiliki kebiasaan mengigit dan mengunyah benda atau hal lain di sekitarnya.

5. Menjadi gelisah, merasa tidak nyaman, dan kesulitan untuk tidur.

6. Nafsu makan atau menyusui menurun.



7. Demam, batuk, hingga muntah, meski masih tergolong ringan.

Menenangkan Bayi Tumbuh Gigi

Beragam kondisi inilah yang akan dirasakan Si Kecil, sehingga tak heran jika ia menjadi lebih rewel dan sering menangis. Rasa tidak nyaman dan sakit yang timbul ini belum bisa diungkapkan, sehingga tangisan dan teriakan yang timbul untuk menahan semua itu semakin tidak tertahankan.

Meski bayi jadi lebih sulit ditenangkan dan ditidurkan, Moms jangan panik dulu, ya. Tentu ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi rasa tidak nyaman Si Kecil selama fase ini berlangsung dengan hal-hal berikut ini:

Mengusap Gusi

Moms bisa menyiapkan kain lap yang halus dan air dengan suhu agak dingin. Kemudian, usap gusi Si Kecil secara perlahan dan lembut. Hal ini bisa membuatnya lebih nyaman karena rasa sakitnya agak berkurang. Pastikan kain dan air yang digunakan bersih serta higienis untuk meminimalisir risiko infeksi pada gusinya.

Memberi Teether

Penggunaan teether sebagai pereda nyeri pada gusi Si Kecil masih dirasa cukup ampuh, Moms. Masukkan mainan ke dalam kulkas hingga mencapai suhu dingin, lalu biarkan bayi memasukkannya ke mulut dan mengunyahnya perlahan, hingga timbul rasa nyaman.

Menyediakan Camilan

Apabila Si Kecil sudah mulai diberi MPASI, Moms bisa siapkan camilan seperti wortel atau seledri yang telah direbus sebentar, lalu dimasukkan ke lemari pendingin. Tekstur yang renyah akan membuat rasa nyeri pada gusi berkurang. Untuk buah, Moms bisa berikan semangka yang juga disukai bayi saat mengunyahnya.

Obat Pereda Nyeri

Jika bayi Anda tak tenang juga, cobalah bawa ke dokter untuk bisa mendapatkan resep obat pereda nyeri. Pastikan dosisnya sudah disesuaikan dengan anjuran dokter agar Si Kecil bisa lebih nyaman dan tenang ya, Moms. (Vonia Lucky/SW/Dok. Freepik)



Tags: bayi,   tumbuh gigi,   gigi bayi,   teething