Mother&Baby Indonesia
Anak Lebih Pilih Minum Susu Cokelat, Sehat atau Tidak?

Anak Lebih Pilih Minum Susu Cokelat, Sehat atau Tidak?

Susu dikenal sebagai sumber kalsium yang baik untuk pertumbuhan tulang dan gigi Anak. Tak hanya kaya akan kalsium, tentunya susu juga mengandung nutrisi penting lainnya, seperti protein dan vitamin D yang dibutuhkan Si Kecil. Selain susu putih, tak sedikit anak yang menyukai susu cokelat. Pemberian susu cokelat pada anak tak jarang dilakukan para orang tua agar Si Kecil mau minum susu.

Namun, pernahkah terlintas di benak Anda apakah pemberian susu cokelat pada Si Kecil ini keputusan yang tepat? Apakah susu cokelat sehat untuk buah hati Anda?



Nutrisi Susu Cokelat

Sebelumnya, Moms perlu tahu bahwa susu cokelat umumnya dibuat dengan mencampurkan susu sapi dengan kakao, serta pemanis seperti gula atau sirup jagung tinggi fruktosa. Susu cokelat biasanya lebih kaya karbohidrat dan kalori dibandingkan susu tanpa pemanis tetapi mengandung tingkat nutrisi yang sama. Walaupun begitu, susu cokelat mengandung lebih sedikit zinc, selenium, yodium, magnesium, dan vitamin A, B1, B6, B12. 

Susu diketahui mengandung protein lengkap, artinya susu menyediakan sembilan asam amino esensial yang dibutuhkan tubuh, misalnya leusin, yaitu asam amino yang berperan penting untuk membangun dan memelihara otot yang kuat.

Selain itu susu juga kaya akan asam linoleat terkonjugasi (CLA), sejenis lemak omega-6 yang ditemukan dalam daging dan produk susu, terutama dari hewan yang memakan rumput, yang berdasarkan beberapa penelitian menunjukkan bahwa CLA mungkin bermanfaat untuk penurunan berat badan. Di sisi lain karena diberi pemanis, susu cokelat mengandung gula 1,5 hingga 2 kali lebih banyak daripada susu sapi tanpa pemanis.



Kelebihan dan Kekurangan Susu Cokelat

Susu cokelat juga kaya akan kalsium. Seperti telah disinggung sebelumnya, kalsium baik untuk pertumbuhan tulang yang kuat pada anak dan remaja. Sama dengan susu biasa, susu cokelat juga kaya akan protein, fosfor, dan vitamin D yang penting untuk membangun dan memelihara tulang dan gigi yang kuat.

Sementara itu, susu cokelat diketahui memiliki banyak gula tambahan. Di mana asupan gula tambahan yang berlebihan biasanya dikaitkan dengan penambahan berat badan dan risiko kondisi kronis yang lebih tinggi, seperti diabetes tipe 2, penyakit jantung, dan bahkan jenis kanker tertentu.

Selain itu, susu cokelat juga mengandung laktosa, yaitu gula alami yang ditemukan dalam susu dan produk susu lainnya. Tak sedikit orang yang tidak dapat mencerna laktosa sehingga mengalami perut kembung, kram, atau diare setiap kali mengonsumsi produk susu. Beberapa orang bahkan alergi terhadap susu atau mengalami sembelit kronis saat meminumnya, meski ini lebih sering terjadi pada anak kecil daripada pada orang dewasa.

Baikkah Susu Cokelat untuk Anak?

Meski memberikan nutrisi penting seperti kalsium, protein, dan vitamin D yang dapat bermanfaat bagi kesehatan, perlu diingat bahwa susu cokelat tinggi kalori dan gula tambahan, yang dapat menyebabkan penambahan berat badan dan bisa meningkatkan risiko penyakit kronis tertentu.

Bila Moms memutuskan untuk memberikan Si Kecil susu cokelat, pemberian susu cokelat ini harus dipantau secara ketat. Terlalu banyak mengonsumsi susu cokelat dapat menyebabkan obesitas, gigi berlubang, dan masalah kesehatan lainnya pada Si Kecil, Moms. 

Sebaiknya pemberian susu cokelat ini hanya diberikan sesekali bukan menjadi suguhan rutin. Bila Si Kecil tidak mau minum susu biasa, sebelum menawarkan ia susu yang memiliki rasa, seperti susu cokelat, Moms bisa memberinya alternatif sumber kalsium lain, seperti keju atau yogurt. (Vonda Nabilla/SW/Dok. Freepik)



Tags: susu cokelat,   anak,   balita,   susu