Mother&Baby Indonesia
Penyebab ASI Berkurang dan Cara Mengatasinya

Penyebab ASI Berkurang dan Cara Mengatasinya

Si Kecil sudah lama menyusu, tapi kok tidak kenyang-kenyang? Moms, pernah mengalami hal semacam ini? Ada kemungkinan penyebabnya adalah karena ASI Anda berkurang.


Penyebab ASI Berkurang

Salah satu kendala yang paling sering dijumpai saat proses menyusui adalah menurunnya produksi ASI. Kondisi ini biasanya ditandai dengan bayi yang terlihat selalu lapar dan ingin terus menyusu. Hasil perah yang kurang dari biasanya juga menunjukkan ada masalah pada produksi ASI Anda. Menurut konsultan laktasi, Dr. Ameetha Drupadi, ada beberapa faktor yang menyebabkan produksi ASI Anda berkurang, yaitu:



1. Posisi pelekatan bayi

ASI akan keluar dengan sempurna jika Si Kecil mengisap seluruh areola Anda. Jika ia hanya mengisap dari puting, perlu diperhatikan apakah ia memiliki tongue tie atau lip tie (kelainan kongenital di mana lidah tidak leluasa bergerak karena frenulum lidah yang terlalu pendek).

2. Ibu yang aktif bekerja

Ibu yang sudah aktif bekerja saat menyusui biasanya frekuensi memberikan ASI pada bayi akan berkurang. Dokter Ameetha menyarankan agar Anda lebih memperbanyak menyusui sebelum pergi dan setelah pulang bekerja.

3. Payudara membengkak

Kebanyakan ibu mengira ASI penuh jika payudaranya sudah membengkak. Hal itu menyebabkan sebagian ibu tidak mau menyusui apabila payudaranya belum bengkak. Moms perlu tahu, payudara yang bagus untuk menyusui adalah yang lunak. Oleh sebab itu, agar payudara tidak bengkak maka menyusuilah sesering mungkin.

4. Kondisi fisik dan psikis ibu

Keadaan ibu yang lelah, sakit, atau stres dapat menjadi penyebab berkurangnya ASI. Fisik yang kurang prima menyebabkan hormon oksitosin tidak bekerja maksimal. Oleh karena itu, jaga selalu kesehatan Anda selama menyusui dengan mengonsumsi makanan sehat dan bergizi. Jangan lupa, jaga mood Anda. Sesekali luangkan waktu untuk berjalan-jalan atau sekadar menjalankan hobi agar Anda selalu merasa bahagia. Moms yang terbebas dari stres, produksi ASI-nya akan lebih lancar.

5. Gangguan fungsi tiroid



Moms juga dapat merasakan ASI berkurang jika mengalami hipotiroidisme atau berkurangnya fungsi tiroid. Pasalnya, tiroid juga punya peran dalam mengatur hormon menyusui, yaitu oksitosin dan prolaktin.

6. Mengonsumsi obat atau pil kontrasepsi

Ibu yang mengonsumsi obat tertentu, antara lain pil KB yang mengandung estrogen atau obat demam juga bisa terpengaruh produksi ASI-nya. Obat demam atau alergi biasanya mengandung pseudoephedrine yang berpotensi mengurangi produksi ASI. Obat semacam ini dijual bebas di pasaran, jadi Moms perlu lebih cermat membaca label obat sebelum mengonsumsinya.


Mengembalikan Produksi ASI

Saat produksi ASI berkurang, Moms bisa melakukan beberapa cara berikut ini guna mengembalikan produktivitasnya.

Power pumping, teknik memerah ASI dengan strategi tertentu dan dilakukan selama sekitar satu jam. Tujuan utama dari teknik ini adalah untuk mengosongkan payudara ibu sehingga tubuh akan segera mengirimkan 'sinyal' ke otak agar segera memproduksi ASI lagi. Perlu diingat, teknik power pumping bukan untuk menggantikan seluruh sesi memerah dalam sehari. Teknik ini hanya menggantikan satu kali sesi memerah regular, hanya dilakukan dengan frekuensi waktu yang lebih lama.

• Terus menyusui karena pada dasarnya tubuh Anda menyesuaikan diri dengan kebutuhan ASI Si Kecil.

• Selektif dalam memilih alat kontrasepsi. Moms bisa mengonsumsi pil KB yang hanya mengandung progestin karena pil KB kombinasi dapat memengaruhi suplai ASI.

• Hindari rokok dan minuman keras karena keduanya juga dapat mengurangi produksi ASI.

• Jika tidak terpaksa, hindari pemberian susu formula atau makanan MPASI terlalu dini. Bukan tak mungkin, Si Kecil akan lebih menyukai rasa susu formula atau makanan yang diberikan sehingga frekuensi menyusuinya akan berkurang. Saat frekuensi menyusui berkurang, produksi ASI juga akan ikut menurun. (M&B/Wieta Rachmatia/SW/Dok. Freepik)



Tags: asi,   menyusui,   memerah,   payudara