Home - Kesehatan - Kesehatan / 5 Maret 2019 / Redaksi

Tanda Anak Alami Keterlambatan Perkembangan Sesuai Usia

Selain pertambahan berat dan tinggi badan, Anda juga perlu mencermati perkembangan milestones Si Kecil. Michelle Bailey, M.D, direktur kesehatan di Duke Health Center, AS, mengungkapkan bahwa kemampuan motorik dan bahasa bayi sudah bisa dilihat pada 1 bulan pertama kehidupannya.

“Bayi sudah mulai bergumam di usia 1 bulan, dan di usia 3 bulan ia sudah bisa mengangkat kepalanya saat diletakkan pada posisi tengkurap,” jelas Dr. Bailey.

Orang tua pun disarankan untuk memerhatikan kemampuan sederhana tersebut, tidak hanya menantikan kapan Si Kecil bisa berjalan dan berbicara. Namun jangan pernah membandingkan perkembangan seorang anak dengan anak lainnya. Ingat! Tidak ada waktu yang tepat mengenai kapan anak harus menguasai milestones tertentu. Contohnya, seorang anak bisa saja lancar berjalan di usia 9 bulan, sementara anak lainnya berjalan di usia 14 bulan.




Tanda-Tanda Terlambat Berkembang

Apabila setiap anak memiliki waktu berbeda dalam meraih milestones tertentu, bagaimana cara mengenali bahwa ia benar-benar mengalami keterlambatan berkembang? Menurut Dr. Marat Zeltsman dari Joe DiMaggio Children's Hospital, anak dapat dikatakan terlambat berkembang jika ia tidak mencapai suatu milestones hingga batas usia maksimal yang terdapat pada milestones chart.

Tetapi sebelum mengambil kesimpulan, orang tua disarankan berdiskusi terlebih dahulu dengan dokter anak. Untuk menambah pengetahuan Anda, M&B akan memberikan beberapa tanda yang biasanya dialami anak yang mengalami keterlambatan perkembangan. Ini beberapa tandanya, Moms.


0-2 Bulan

• Kesulitan menggerakkan mata atau sering menjulingkan matanya.

• Tidak merespons suara bising.

• Tidak mengenali tangannya sendiri.


3 Bulan

• Tidak bisa mengikuti objek bergerak dengan matanya.

• Tidak bisa menggenggam sebuah benda.

• Tidak tersenyum saat melihat orang lain.

• Tidak bisa mengangkat kepala.


4 Bulan

• Tidak bergumam atau berusaha menirukan suara yang didengar.

• Tidak berusaha memasukkan benda ke dalam mulut.

• Tidak berusaha menendang saat Anda menekuk kakinya.


5-7 Bulan

• Tampak sangat kaku dan otot-ototnya tegang.

• Terlihat lunglai seperti boneka kain.

• Kepala belum bisa tegak saat tubuh ditarik dari posisi tidur ke duduk.

• Meraih sesuatu hanya dengan 1 tangan.

• Menolak untuk dipeluk.

• Tampak tidak tertarik dengan orang yang menggendongnya.

• Mata lengket (terutama saat bangun tidur), belekan, dan sensitif terhadap cahaya.

• Kesulitan untuk memasukkan benda ke mulut.

• Tidak bisa berguling.

• Tidak bisa duduk tanpa bantuan.



• Tidak tertawa atau memekik.


1 Tahun

• Belum merangkak atau menyeret salah satu tubuh saat merangkak.

• Tidak bisa berdiri tegak meskipun sudah memakai alat bantu.

• Tidak mencari benda yang disembunyikan darinya.

• Belum mengucapkan satu kata pun.

• Tidak menggunakan bahasa tubuh, seperti menggelengkan kepala untuk berkata tidak.

• Tidak bisa menunjukkan sebuah benda atau gambar.

• Tidak bisa berjalan (hingga usia 1,5 tahun).

• Tetap berjinjit hingga beberapa bulan setelah bisa berjalan.


2 Tahun

• Tidak bisa berbicara setidaknya 15 kata.

• Tidak mampu menggunakan 2 kata sekaligus.

• Tidak menirukan gerakan.

• Tidak bisa mengikuti instruksi sederhana.

• Tidak bisa mendorong mainan beroda.


3 Tahun

• Sering jatuh dan kesulitan menaiki tangga.

• Masih sering mengeluarkan air liur dan belum bisa berbicara dengan jelas.

• Tidak bisa 'membangun' menara menggunakan lebih dari 4 balok mainan.

• Memiliki kesulitan untuk menyembunyikan benda kecil.

• Belum bisa membuat lingkaran.

• Belum bisa berkomunikasi dengan kalimat singkat.

• Tidak tertarik untuk bermain imajinasi.

• Tidak mengerti instruksi sederhana.

• Tidak memiliki ketertarikan dengan anak lain.

• Sulit melakukan kontak mata. (M&B/SW/Dok. Freepik)

 

 


RELATED ARTICLE

Sarah Husnia, Tetap Ceria Melawan Kanker Darah Akut

Mengenal Lebih Jauh Layanan Vaksinasi di Rumah

Perawatan Gigi dan Mulut untuk Anak Tanpa Rasa Sakit

OTHER ARTICLES

Trik Cerdas Memilih Aksesori Rambut untuk Anak

Cara Mudah dan Murah Belanja Produk Kesehatan

Kenali Polyhidramnios, Penumpukan Air Ketuban

5 Tips Melakukan Olahraga di Bulan Puasa

Trik Memilih Nama untuk Bayi Anda