Mother&Baby Indonesia
Ini Bahayanya Bayi Lahir dengan Berat Badan Rendah

Ini Bahayanya Bayi Lahir dengan Berat Badan Rendah

Bayi yang lahir dengan berat badan rendah atau BBLR (berat badan lahir rendah) memiliki banyak masalah kesehatan yang mengancam. Bayi BBLR merupakan bayi yang lahir dengan berat kurang dari 2.500 gr, tanpa memandang usia kehamilan. Karenanya, bayi BBLR tidak mesti terlahir prematur.

Ada 2 jenis bayi BBLR, yaitu bayi yang lahir terlalu dini (prematur) dan bayi yang mengalami gangguan pertumbuhan atau dikenal dengan istilah PJT (pertumbuhan janin terhambat) selama dalam rahim (bisa prematur atau cukup bulan).

"Bayi prematur tumbuh dengan normal di dalam kandungan. Namun karena satu dan lain hal terpaksa dilahirkan,” ujar Prof. Rulina. Sementara PJT merupakan kondisi di mana janin di dalam rahim tidak bertumbuh dengan baik. “Ada banyak penyebabnya, misalnya janin dengan gangguan kromosom, sang ibu menderita hipertensi atau kelainan jantung, atau ibu yang kekurangan gizi,” jelas  Prof. Dr. Hj. Rulina Suradi, Sp.A(K), IBCLC, konsultan neonatiologi dan laktasi di RSB Asih, Jakarta.




Pembagian Berat Lahir Bayi

Prof. Rulina menjabarkan pembagian berat lahir bayi, sebagai berikut:

• Bayi berat lahir lebih: berat lahir di atas 3.800 gr.

• Bayi berat lahir cukup: berat bayi antara 2.500-3.800 gr.

• Bayi berat lahir rendah: berat bayi kurang dari 2.500 gr tanpa melihat usia kehamilan.

• Bayi berat lahir sangat rendah: berat bayi kurang dari 1.500 gr tanpa melihat usia kehamilan.

• Bayi berat lahir amat sangat rendah atau ekstrem: berat bayi kurang dari 1.000 gr tanpa melihat usia kehamilan.


Penyebab Bayi BBLR

Selain penyebab-penyebab di atas, menurut para peneliti di Departemen Fisiologi University of Melbourne, Victoria, Australia, ibu hamil dengan usia lebih dari 35 tahun juga memiliki risiko BBLR tertinggi. Di usia tersebut, ibu hamil dinilai rentan mengalami hipertensi sebelum dan selama kehamilan, yang akhirnya membatasi pertumbuhan janin dalam rahim dan menyebabkan bayi lahir dengan berat badan rendah.




Masalah Kesehatan Bayi BBLR

Ada banyak masalah-masalah kesehatan neonatal yang bisa dialami bayi BBLR. Semua masalah ini umumnya juga terjadi pada bayi-bayi prematur, di antaranya adalah:

• Respiratory Distress Syndrome (RDS). Penyebabnya adalah kurangnya surfaktan yang berguna untuk mempertahankan tegangan permukaan pada alveoli (kantung udara di paru-paru). “Mengapa bayi baru lahir harus menangis? Pada saat dilahirkan, alveoli dalam keadaan kuncup. Nah, ketika bayi menangis, alveoli mengembang. Surfaktan berfungsi untuk mencegah alveoli kembali menguncup setelah tangisan pertama. Nah, bayi prematur tidak memiliki jumlah surfaktan yang cukup sehingga alveoli kembali menguncup,” jelas Prof. Rulina.

• Apnea of Prematurity. Walaupun apnea (keadaan napas terhenti) dapat terjadi pada bayi baru lahir, masalah ini lebih banyak muncul pada bayi prematur. Hal ini terjadi karena organ pernapasan dan sistem saraf bayi yang belum matang berhenti bekerja sehingga bayi tidak bisa bernapas untuk beberapa waktu.

• Anemia. Deposit zat besi biasanya terjadi pada janin dalam rahim saat usia kandungan 6 bulan. Karena bayi prematur lahir lebih cepat, maka deposit ini sangat sedikit. Oleh karena itu, bayi prematur berisiko terkena anemia. “Salah satu penanganannya adalah dengan memberikan transfusi darah berupa sel darah merah saja, jika memang diperlukan,” jelas Prof. Rulina.


Risiko Kesehatan Lainnya

Tak sampai di situ saja, BBLR ternyata juga berpengaruh terhadap kesehatan bayi di masa depan. Bayi BBLR pun dinyatakan punya peluang besar terkena diabetes, penyakit ginjal, dan kelainan jantung saat remaja.

Sebuah penelitian di Brown University, Rhode Island, AS, mengungkapkan bahwa bayi BBLR lebih rentan mengalami diabetes tipe 2 di masa depan. Studi dilakukan kepada lebih dari 1.200 wanita penderita diabetes tipe 2 dan sekitar 1.800 wanita yang tidak mengalami penyakit tersebut. Bayi-bayi yang lahir dengan berat badan di bawah 2,7 kg ternyata 1,27 kali lebih besar mengalami diabetes dibandingkan dengan bayi dengan berat badan 2,7-3,6 kg, dan 2,15 kali lebih besar berisiko diabetes daripada bayi yang berat badannya mencapai 3,6-4,5 kg. Faktor-faktor yang diasosiasikan dengan meningkatnya risiko diabetes di kalangan bayi BBLR adalah karena ketahanan insulin, masalah pada lapisan pembuluh darah, serta tingginya sistolik pada tekanan darah.

Karena itu, Moms sebaiknya selalu pantau berat badan bayi sejak ia masih dalam kandungan agar terhindar dari masalah kesehatan. (M&B/SW/Dok. Freepik)



Tags: bayi,   bayi bblr,   bayi berat lahir rendah,   bayi prematur,   prematur,   pertumbuhan janin terhambat










Cover Mei-Juni-Juli 2020