Home - Kehamilan & Persalinan - Persalinan / 11 Februari 2019 / Redaksi

Moms, Kenali 7 Ciri-Ciri Ketuban Pecah Dini

Selama janin masih berada di dalam perut Moms, ia berada di posisi yang nyaman dan hangat dalam balutan air ketuban. Kantung ketuban berisi janin dan air ketuban ini akan ‘robek’ ketika waktu persalinan telah tiba. Namun ketika kehamilan sudah semakin membesar, salah satu kekhawatiran yang sering dirasakan para ibu hamil adalah ketuban pecah dini. Dalam bahasa medis, kantung ketuban pecah dini ini disebut juga dengan istilah PROM, atau premature rupture of membranes.

American Pregnancy Association (APA) mendefinisikan PROM sebagai kasus pecah ketuban sebelum kehamilan 37 minggu. Ini biasanya lebih sering terjadi pada wanita yang hamil anak kembar dan yang jarak kehamilannya hanya 6 bulan dari kelahiran anak sebelumnya.


Penyebab Ketuban Pecah Dini

Berikut ini beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko pecah ketuban dini, Moms.

• Kontraksi yang menekan kantung ketuban bisa membuatnya robek.

• Jarum amniocentesis yang membuat lubang, terkadang butuh waktu lama untuk rapat kembali.

• Cerclage, sebuah prosedur di mana dokter menjahit mulut rahim hingga bayi siap lahir.

• ISK atau infeksi saluran kemih.

• Infeksi seksual menular.

• Kondisi medis, seperti penyakit paru-paru dan sebagainya.

• Terpapar zat berbahaya, seperti asap rokok, narkoba, dan alkohol.

• Air ketuban terlalu banyak atau terlalu sedikit.

• Plasenta terpisah dari uterus.


Ciri-Ciri Ketuban Pecah Dini

PROM atau kantung ketuban pecah dini bisa terjadi pada siapa saja, terutama pada wanita hamil yang usia kandungan sudah mendekati due date. Kenali ciri-ciri kantung ketuban pecah dini, yaitu:

1. Cairan merembes keluar dari vagina. Beberapa Moms ada yang mendefinisikan ini ‘seperti sedang ngompol’ dan air yang keluar itu tidak bisa ditahan, keluar begitu saja tanpa dorongan. Jumlah cairan yang keluar bisa banyak, namun bisa juga sedikit.

2. Cairan hangat. Tak heran kalau ibu hamil menyebutnya seperti ‘ngompol’ karena cairan yang keluar ini terasa hangat, seperti saat sedang berkemih.

3. Cairan juga bisa hanya menetes. Keluarnya cairan ketuban ini tidak selalu merembes sedikit atau banyak, tetapi bisa juga hanya menetes sedikit demi sedikit. Ketika kondisinya seperti ini, tak jarang ibu hamil yang mengabaikannya, karena tidak terasa.

4. Cairan berwarna hijau kecokelatan. Ibu hamil mungkin sulit membedakan air ketuban dengan cairan tubuh lainnya, karena sekilas warnanya sama-sama bening. Namun jika diperhatikan lebih detail, air ketuban berwarna hijau kecokelatan.

5. Cairan bisa mengandung darah. Perlu waspada kalau Moms melihat ada cairan mengalir dan ada semburat darah di dalamnya, karena itu bisa jadi tanda kantung ketuban Anda mulai pecah. Jika ini terjadi, sebaiknya langsung ke rumah sakit ya, Moms.

6. Cairan mulai berkurang. Ketika usia kehamilan Moms sudah sekitar 34 sampai 38 minggu, maka seharusnya berat cairan ketuban Anda sudah sekitar 400-1.200ml. Jumlah ini bisa diketahui saat USG. Jika air ketuban Anda kurang dari ini, maka bisa jadi ciri-ciri kantung ketuban sudah pecah dini.

7. Cairan tidak berbau. Ibu hamil mungkin khawatir tidak bisa membedakan antara air ketuban dan urine. Namun tenang saja, dua cairan ini tidak akan tertukar, hanya dengan membedakan baunya. Perlu Moms ketahui, cairan ketuban tidak berbau, tidak seperti urine yang baunya cukup menyengat ya, Moms. (Tiffany Warrantyasri/SW/Dok. Freepik)

share to BBM


RELATED ARTICLE

Hypnobirthing agar Persalinan Lancar dan Bebas Cemas

6 Trik Mudah untuk Lancarkan Kontraksi saat Persalinan

7 Tanda Akan Melahirkan yang Penting Moms Ketahui



OTHER ARTICLES

7 Bahan Skin Care yang Harus Dihindari Ibu Hamil

5 Hal yang Perlu Anda Lakukan setelah Gajian

Seperti Apa Air Mineral yang Layak Diminum Keluarga?

Lakukan 5 Hal Ini Ketika Balita Punya Adik Lagi

Ini yang Dialami Moms Baru pada Masa Nifas