Home - Kehamilan & Persalinan - Persalinan / 9 Desember 2018 / Redaksi

Fakta Tentang Persalinan Caesar yang Wajib Diketahui

Bagi Moms yang sedang hamil, salah satu persoalan yang harus dihadapi adalah memilih antara persalinan normal atau melalui operasi caesar.

Tak perlu bingung untuk menentukan pilihan, Moms. Anda bisa menentukan cara mana yang tepat untuk melahirkan Si Kecil sesuai kondisi yang dialami atas petunjuk dokter kandungan.




Kondisi yang Sering Jadi Alasan untuk Operasi Caesar

Adapun kondisi-kondisi yang sering menjadi alasan yang mengharuskan Moms melakukan operasi persalinan caesar adalah sebagai berikut:

  • Ukuran bayi besar sedangkan ukuran pinggul ibu kecil.
  • Bayi dalam posisi yang tidak memungkinkan seperti, sungsang.
  • Ibu akan melahirkan bayi kembar.
  • Proses pembukaan yang terlalu lambat sehingga bayi tidak mendapatkan cukup oksigen.
  • Pengalaman traumatik ibu yang sebelumnya pernah melahirkan secara normal.
  • Ibu memiliki riwayat medis yang tidak mendukung untuk melahirkan secara normal (diabetes, tekanan darah tinggi, HIV, herpes, atau masalah pada plasenta).

Jika Moms mengalami kondisi-kondisi tersebut dan dokter telah merekomendasikan, maka sebaiknya Anda melakukan persalinan sesuai prosedur demi keselamatan ibu dan bayi.


Mengenal Proses Persalinan Caesar

Proses persalinan melalui bedah caesar merupakan proses mengeluarkan bayi melalui sayatan dari perut ibu, bukan dari vagina. Secara prosedural, sebelum pembedahan, dokter akan melakukan anestesi (pembiusan) epidural, sehingga membuat daerah perut menjadi mati rasa saat melakukan proses penyayatan di area perut bagian bawah.

Dengan kata lain, Anda akan sadar selama proses operasi caesar, namun akan mengalami mati rasa mulai dari area perut ke bawah. Akan tetapi, pada kondisi tertentu diperlukan pembiusan total.

Proses melahirkan melalui operasi caesar akan lebih cepat dan tanpa rasa sakit sebagaimana dalam proses melahirkan normal. Sejumlah ibu hamil memilih operasi caesar karena takut merasakan sakit ketika melahirkan secara normal. Waktu yang cukup fleksibel dan bisa direncanakan juga menjadi salah satu alasan.

Namun, sebaiknya Moms melakukan persalinan caesar atas petunjuk dokter dan pada kondisi yang memang mengharuskan dilakukannya operasi.


Baca juga: Bisakah Melahirkan Normal Setelah Melakukan Caesar?


Kelebihan Persalinan Caesar


1. Cenderung tidak sakit saat proses melahirkan

Operasi caesar cenderung tidak terasa sakit, karena tidak harus mengalami kontraksi dalam waktu yang terlalu lama. Selain itu, proses operasi menggunakan anestesi (pembiusan) epidural sehingga akan membuat Moms mati rasa saat operasi dilakukan.


2. Risiko penularan penyakit minimal

Jika persalinan normal terlalu berisiko tinggi, sehingga harus dilakukan operasi caesar, maka hal itu menjadi cara teraman untuk melakukan persalinan. Pasalnya, jika ibu memiliki riwayat penyakit tertentu, operasi caesar dapat meminimalisasi risiko terhadap komplikasi kehamilan. Operasi caesar akan meminimalisasi kemungkinan penularan infeksi tertentu dari ibu ke bayi.


3. Tidak rentan ambeien

Pada persalinan normal, risiko terkenan ambeien bagi ibu lebih besar ketimbang persalinan caesar karena persalinan melalui vagina.




4. Waktu fleksibel

Operasi caesar cenderung lebih fleksibel secara waktu karena Moms bisa merencanakan waktu melahirkan. Tren ini berkembang karena memungkinkan keluarga untuk memilih tanggal kelahiran dengan makna tertentu. Namun, hal ini masih menjadi perdebatan di sejumlah kalangan.


Kekurangan Persalinan Caesar


1. Pulih lebih lama

Kebalikan dari melahirkan secara normal, ibu yang melahirkan secara caesar kemungkinan tinggal lebih lama di rumah sakit karena harus menjalani pemulihan pasca operasi. Pemulihan setelah operasi dapat memakan waktu sampai 2-3 bulan. Hal ini karena ibu bersangkutan kemungkinan mengalami sakit yang lebih besar pada perut di area sekitar luka operasi.


2. Risiko masalah fisik setelah operasi

Operasi caesar dapat meningkatkan risiko fisik bagi Moms. Antara lain, rasa sakit berkepanjangan pada bagian yang dibedah.


3. Risiko keguguran

Risiko keguguran saat proses kelahiran melalui operasi caesar juga lebih besar dibandingkan dengan kelahiran secara normal.


4. Kemungkinan perdarahan dan infeksi

Operasi caesar meningkatkan risiko kehilangan banyak darah. Selain itu, ada juga kemungkinan terjadinya penggumpalan darah. Operasi caesar juga dapat meningkatkan risiko infeksi dikarenakan cedera pada usus besar atau kantung kemih.


5. Kemungkinan meninggal

French Study memaparkan bahwa wanita yang melahirkan secara caesar memiliki kemungkinan meninggal tiga kali lebih besar daripada wanita yang melahirkan secara normal. Hal itu dikarenakan kemungkinan terjadinya perdarahan, infeksi, dan komplikasi karena anestesi.


6. Risiko kerusakan pada uterus dan plasenta pada proses kelahiran selanjutnya

Ibu yang telah menjalani operasi caesar juga memiliki risiko mengalami komplikasi pada kehamilan selanjutnya. Komplikasi itu seperti robeknya uterus yang disebabkan luka akibat operasi di uterus dan abnormalnya plasenta. Risiko masalah plasenta akan terus bertambah pada setiap operasi caesar yang dijalani.


Pada akhirnya, baik persalinan normal ataupun caesar, keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing dan butuh perjuangan ekstra keras dari Moms untuk dapat melahirkan bayinya ke dunia dengan sehat dan selamat. Anda patut bangga atas perjuangan yang telah Anda lakukan dalam melahirkan buah hati. Tidak perlu merasa kecewa karena persalinan yang diimpikan tidak berjalan sesuai harapan karena #IbuJugaManusia. Sedangkan untuk para Moms lainnya, sebagai sesama wanita, Anda sebaiknya harus saling mendukung dan tidak menjatuhkan. #StopMomShaming #NoMoreMomsWar.


(M&B/Binar Murgati P./DON/SW/Dok. Freepik)

 

 


RELATED ARTICLE

Fakta Tentang Persalinan Normal yang Wajib Diketahui

Persalinan Nyaman dengan Fasilitas Lengkap

Manfaat dan Risiko Epidural yang Perlu Anda Ketahui

OTHER ARTICLES

Hati-Hati! Balita Juga bisa Alami Bulimia lho, Moms

Waspada Moms, Stres Bisa Picu Kelahiran Prematur

Bayi Juga Perlu Disiplin, Ini 5 Tips Untuk Melatihnya

Waspadai 7 Jenis Kelainan Darah pada Bayi

Ini 4 Kekhawatiran Seorang Pria Setelah Menjadi Ayah