Mother&Baby Indonesia
Moms, Ini Bedanya Balita Aktif dan Hiperaktif

Moms, Ini Bedanya Balita Aktif dan Hiperaktif

Saat beraktivitas, Si Kecil sering terus bergerak berlarian tiada henti dan tak kenal lelah sehingga tak jarang membuat Anda sebagai orang tuanya merasa kewalahan.

Jangan langsung memarahinya, apalagi sampai menghentikan dengan paksa kegiatannya. Karena larangan dari Anda hanya akan menciptakan perilaku melawan atau membuat balita menjadi penakut dan tidak mandiri. Yang perlu Anda pahami, di usia ini, aktivitas bergerak Si Kecil ternyata berpengaruh besar terhadap aspek pertumbuhan dalam dirinya.

“Balita memperlihatkan kemampuan sosial dan interaksi positif dengan bermain bersama anak lainnya. Hal itu juga mendukung perkembangan kemampuan kognitif dan kepercayaan dirinya,” jelas Dr. Fiona Martin, psikolog pendidikan dan perkembangan anak asal Australia. “Kegiatan bermain di luar ruang juga menguntungkan sebab balita mendapatkan udara segar dan vitamin D yang menguatkan kesehatannya,” tambahnya.



Kendati demikian, hal ini bukan berarti Anda boleh membiarkannya bebas bergerak tanpa batasan. Berikan arahan untuk menyalurkan keaktifan balita ke arah yang benar.

Yang juga penting, perhatikan dulu apakah balita Anda masuk dalam taraf aktif yang benar, hiperaktif atau justru menderita ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder). Berikut ini tanda-tanda balita yang aktif tetapi bukan hiperaktif atau menderita ADHD, Moms.

• Si Kecil bisa fokus pada hal yang dilakukannya. Saat bermain puzzle, mewarnai, hingga menyusun balok, ia aktif menyelesaikannya dengan penuh perhatian.

• Dapat diberi aturan dan mau mendengarkan, asalkan dengan alasan yang jelas dan tidak dengan cara memarahinya.



• Cenderung kreatif hingga bisa memanfaatkan benda di sekitarnya untuk bermain.

• Lebih sabar ketika diminta menunggu atau dapat menyelesaikan permainan yang menggunakan kesabaran.

• Tahu kapan dirinya lelah dan butuh istirahat sehingga tidak ragu untuk menghentikan kegiatannya.

• Cenderung cerdas dan lebih mandiri.

Nah, jika Si Kecil memperlihatkan hal-hal di atas saat ia aktif bermain, berarti ia termasuk anak yang aktif, bukan hiperaktif atau bahkan menderita ADHD, Moms. (M&B/SW/Dok. Freepik)



Tags: balita,   aktif,   hiperaktif,   adhd








Cover Januari - Februari 2020