Home - Kehamilan & Persalinan - Kehamilan / 5 November 2018 / Redaksi

Mengapa Seorang Ibu bisa Mengalami Hamil Anggur?

Bagi sebagian Moms, mungkin tidak asing dengan istilah hamil anggur atau mola hydatidosa. Ini merupakan kehamilan yang gagal, karena terdapat kelainan pada proses perkembangan di sel telur. Pada kasus hamil anggur, kondisi sel telur yang telah dibuahi sperma tidak berkembang menjadi janin normal, begitu pula dengan plasenta yang tidak berkembang secara normal. Hal tersebut membuat janin tidak tumbuh dalam rahim.


Sel telur yang tidak berkembang tadi akhirnya membentuk sekumpulan kista atau gelembung berwarna berisi cairan dan memiliki bentuk seperti anggur putih. Ukuran rahim juga tampak lebih besar daripada usia kandungan sesungguhnya.


Kondisi ini sebenarnya termasuk yang jarang terjadi, namun bisa dialami oleh wanita yang hamil di atas 40 tahun. Wanita yang berusia di bawah 20 tahun, kekurangan protein, atau menderita penyakit kronis dapat mengalami hamil anggur.


Jenis Hamil Anggur

Hamil anggur sendiri terbagi menjadi 2 jenis, yaitu hamil anggur lengkap dan hamil anggur parsial. Kasus hamil anggur lengkap terjadi ketika sel telur yang dibuahi oleh sperma dan tidak berkembang menjadi janin. Hal ini dapat menjadi jaringan abnormal yang semakin memenuhi rahim. Pada hamil anggur lengkap, seluruh isi rahim hanyalah gelembung-gelembung yang dipenuhi cairan.

Sedangkan hamil anggur parsial terjadi saat sel telur normal dibuahi oleh dua sperma, lalu timbul jaringan plasenta abnormal yang akan tumbuh bersama janin yang abnormal. Kemudian, janin mengalami kerusakan fatal dan tidak lagi berkembang. Pada kasus ini, rahim berisi gelembung-gelembung cairan juga janin yang pertumbuhannya tidak sempurna, sehingga janin tidak mampu berkembang.


Gejala Hamil Anggur

Gejala yang muncul diawal serupa dengan kehamilan normal pada umumnya. Namun semakin lama, tanda-tandanya berubah menjadi lebih instens. Di antaranya terjadi perdarahan dari vagina, khususnya pada trimester pertama hingga menimbulkan anemia.

Rasa mual dan muntah juga menjadi lebih parah. Adanya kista berbentuk anggur keluar dari dalam vagina. Tak hanya itu, muncul juga rasa nyeri pada tulang panggul. Bagi wanita yang menderita hipertensi juga perlu mewaspadai gangguan kehamilan ini.

Penderita hamil anggur cenderung mengalami hipertensi, urine mengandung protein, dan terjadi pembengkakan atau oedema. Pada waktu dilakukan pemeriksaan, detak jantung janin pun tidak terdengar. Umumnya, kehamilan ini akan gugur sebelum bulan ke-4 dan jaringan abnormal yang keluar berupa gelembung-gelembung kecil berisi cairan.


Penanganan Hamil Anggur

Hamil anggur pada umumnya akan sulit dideteksi jika tanpa proses USG, karena gejala-gejala yang muncul sama dengan kehamilan normal. Pada kondisi seperti ini, hamil anggur akan dapat dideteksi jika kehamilan sudah memasuki minggu ke-10 sampai minggu ke-14. Risiko hamil anggur lebih tinggi terjadi pada wanita yang pernah mengalami keguguran. Sedangkan kehamilan pada wanita yang usianya di bawah 20 tahun atau di atas 45 tahun, juga memiliki risiko hamil anggur. Karena itu, untuk mendeteksi dan mengetahuinya, diperlukan pemeriksaan USG.

Sebagai langkah penyembuhan, perlu dilakukan kuret atau membuang kista tersebut. Bisa juga dilakukan histerektomi (pengangkatan rahim) jika penderita tidak ingin memiliki keturunan lagi. Pemeriksaan pun tetap berlanjut selama 6 bulan pasca tindakan medis dilakukan.

Jika Anda mengalami hamil anggur, kemungkinan untuk hamil kembali tentu masih besar. Namun, kehamilan berikutnya akan lebih aman jika menunggu masa pemulihan selama satu tahun. Bersabarlah dan semoga kehamilan kali ini lancar ya, Moms. (Vonia Lucky/SW/Dok. Freepik)

share to BBM


RELATED ARTICLE

5 Cara Menyenangkan untuk Sehat saat Hamil

Obat-Obatan yang Aman Dikonsumsi Ibu Hamil

Tips Mempersiapkan Diri Menghadapi Persalinan



OTHER ARTICLES

5 Karakter Tidur Bayi Baru yang Mesti Anda Pahami

Bahaya Risiko Obesitas Karena Kurang Tidur pada Anak

Hati-Hati, Pepes bisa Kurangi Gizi pada Ikan!

Mengenal dan Mengatasi Penyakit Kuning pada Bayi

Cara Mengajarkan Anak Mengenal Cuaca